1830377_m - R

APA ITU DIARE ?

Diare adalah buang air besar lebih dari 3 kali dalam 24 jam dengan konsistensi yang cair. Dikatakan akut apabila diare berlangsung kurang dari sama dengan 7 hari, dan dikatakan prolonged bila lebih dari 7 hari. Sedangkan diare yang berlangsung lebih dari sama dengan 14 hari disebut dengan diare kronik. Diare merupakan permasalahan yang sering dialami oleh anak-anak terutama di negara berkembang dan masih menjadi salah satu penyebab kematian dan kesakitan tertinggi pada anak di bawah 1 tahun. Karena angka kejadian yang tinggi, diare ternyata juga mempengaruhi beban ekonomi baik bagi penyedia layanan kesehatan maupun orang tua. Diare dapat disebabkan oleh infeksi virus, bakteri, parasit maupun kondisi lain seperti alergi susu sapi, penggunaan antibiotik, kekurangan enzim pencerna dan lain-lain. Diare juga berkaitan erat dengan kejadian kurang gizi. Setiap episode diare dapat menyebabkan kekurangan gizi oleh karena anak tidak mau makan dan berkurangnya kemampuan menyerap sari makanan sehingga dapat mempengaruhi tumbuh kembang anak secara jangka panjang. BAGAIMANA PENANGANANNYA?  Penanganan diare telah ditetapkan secara nasional dan dikenal sebagai Lintas Diare (Lima Langkah Tuntaskan Diare). Pemberian Oralit Apa itu oralit? Oralit adalah campuran garam elektrolit dengan gula. Ketika anak buang air besar cair, tidak hanya air yang keluar namun juga disertai elektrolit. Sehingga walaupun sangat penting untuk anak minum air untuk mencegah dehidrasi ketika buang air besar cair, anak tetap membutuhkan tambahan elektrolit untuk menjaga keseimbangan elektrolit. Terdapat dua jenis oralit di pasaran yaitu oralit yang dilarutkan terlebih dahulu sebelum digunakan dan oralit yang sudah langsung dapat diminumkan. Perhatikan cara pelarutan oralit dalam kemasannya! Karena pelarutan yang tidak tepat dapat menyebabkan diare menjadi lebih berat. Terdapat beragam oralit yang sudah dapat langsung diminum di pasaran. Bahkan ada yang memiliki rasa yang disukai anak-anak. Hal yang perlu diingat untuk oralit yang sudah dalam bentuk kemasan botol adalah, oralit hanya tahan 24 jam setelah dibuka. Bila sudah lebih dari 24 jam harus dibuang. Secara umum satu bungkus oralit dilarutkan dalam 200 ml air matang. Berikan oralit setiap anak buang air besar cair atau muntah. Untuk anak kurang dari 1 tahun berikan 50 – 100 cc, sedangkan untuk anak lebih dari 1 tahun berikan 100-200 cc. Bila anak tidak sanggup untuk minum banyak, sedikit demi sedikit suapi anak oralit dengan sendok sampai tercapai targetnya.   Pemberian zinc Zinc adalah zat gizi mikro yang penting untuk pertumbuhan anak. Zat ini sangat dibutuhkan dalam berbagai mekanisme enzim di dalam tubuh. Ketika anak diare, kadar zinc dalam tubuh mengalami penurunan sehingga membutuhkan suplementasi. Zinc ternyata terbukti dapat membantu memperbaiki mukosa usus yang rusak dan meningkatkan fungsi kekebalan tubuh secara keseluruhan. Zinc diberikan selama 10 dengan dosis 10 mg/hari untuk anak umur kurang dari 6 bulan dan 20 mg/hari untuk anak umur 6 bulan atau lebih. Walaupun anak sudah tidak diare, zinc tetap harus diberikan selama 10 karena zinc terbukti dapat memperbaiki mukosa usus dan membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh secara umum. Penggunaan zinc selama 10 hari berturut-turut dapat mencegah terjadinya episode diare berulang dalam 2-3 bulan ke depan. Zinc sudah tersedia di berbagai apotek dan puskesmas dalam bentuk tablet, sirup, maupun serbuk sachet. Tablet zinc dapat dilarutkan dalam air matang atau ASI dan dapat langsung diminum. Efek samping zinc tidak banyak dilaporkan kecuali muntah. Hal ini disebabkan oleh zinc yang tidak terlarut dengan benar akan memberikan rasa metal yang membuat anak mual dan muntah. Apabila anak muntah kurang dari sama dengan setengah jam setelah pemberian zinc, pemberian zinc dapat diulang dengan pemberian dalam dosis kecil-kecil.   Teruskan ASI dan pemberian makan Bila anak diare, utamakan untuk berikan ASI bagi anak yang masih mendapat ASI, atau bila anak sudah mendapat susu formula dan usianya masih kurang dari 2 tahun, sangat dianjurkan untuk mengurangi susu formula dan ditingkatkan konsumsi ASI. ASI diketahui dapat mencegah terjadinya diare pada anak. Pelarutan susu formula yang tidak higienis juga dapat menjadi faktor risiko terjadinya diare. Tidak ada pantangan makan untuk anak yang mengalami diare. Berikan makanan seperti biasa, lebih sering dan dalam porsi yang lebih kecil. Diare dapat menyebabkan mual dan muntah sehingga pemberian makanan dalam porsi banyak dapat membuat anak tidak nyaman. Hal ini dilakukan selama 14 hari, selama masa penyembuhan. Bila anak tidak memiliki riwayat alergi dengan susu sapi tidak perlu mengganti jenis susu sapi yang biasa dikonsumsi dengan jenis yang lain. Namun bila anak sudah mengalami diare dalam jangka waktu yang lama (lebih dari 14 hari), maka dapat dipikirkan untuk memberikan susu formula bebas laktosa. Hal ini karena jonjot usus yang mengandung enzim lactose (enzim yang mencerna protein susu) menjadi gundul setelah mengalami diare beberapa lama, sehingga sambil menunggu jonjot usus tumbuh kembali dapat diberi susu formula yang bebas laktosa. Pemberian antibiotik BILA PERLU Tidak semua diare perlu diberi antibiotik. Hanya diare yang memang memiliki indikasi tertentu, misalkan disertai dengan darah atau tinja seperti air cucian beras (diare kolera) atau bila disertai penyakit lain, yang dapat dipikirkan untuk diberi antibiotik. Antibiotik diberikan guna melawan bakteri, dan sebaiknya jelas bakteri apa yang memang akan ditarget dengan pemberian antibiotik tertentu. Penggunaan antibiotik yang tidak tepat tidak hanya menyebabkan diare tidak kunjung membaik namun juga dapat menyebabkan kuman kebal terhadap antibiotik. Sehingga sangat tidak dianjurkan untuk membeli antibiotik sendiri tanpa resep dari dokter. Pemberian anti-diare untuk menghentikan diare tidak dianjurkan. Alasannya adalah bila anak mengalami gangguan di saluran cerna, tubuh akan secara alamiah berusaha mengeluarkan kuman atau racun yang ada di usus melalui diare. Sehingga menghentikan proses pertahanan tubuh tersebut justru dapat membahayakan. Selain itu penggunaan obat anti-diare dapat menyebabkan usus terjepit atau terlipat dan dapat memerlukan tindakan bedah.   Edukasi kepada orang tua maupun pengasuh Saat ini ibu lebih banyak bekerja di luar rumah dan menitipkan anaknya dengan pengasuh. Pastikan bahwa pengasuh tahu bagaimana cara mempersiapkan dan memberikan oralit, zinc, serta melanjutkan makanan. Minta pengasuh untuk mengulangnya dan mempraktekkannya sehingga yakin bahwa mereka melakukannya dengan benar. Ajari tanda-tanda bahaya kapan anak harus segera meminta pertolongan dari petugas kesehatan. Tanda-tanda untuk SEGERA membawa anak ke petugas kesehatan untuk tatalaksana dehidrasi atau kekurangan cairan: Muntah berulang-ulang Tampak lemas Anak rewel sekali atau banyak tidur dan sulit dibangunkan Tampak sangat kehausan bila diberi minum atau tidak mau minum sama sekali Mata cekung Bila anak diare dan disertai demam, tidak membaik dalam 3 hari, frekuensi buang air besar bertambah, atau tinja disertai darah bawa ke petugas kesehatan untuk pemeriksaan lebih lanjut. APAKAH DIARE DAPAT DICEGAH?  Walaupun diare merupakan masalah kesehatan yang sering terjadi pada masa anak-anak, frekuensi terjadinya diare dapat dikurangi dengan melakukan langkah-langkah yang efektif sebagai berikut: Memberikan ASI eksklusif selama 6 bulan dan diteruskan sampai 2 tahun Memberi makanan pendamping ASI sesuai umur Memberikan minum air yang sudah direbus dan menggunakan air bersih yang cukup Mencuci tangan dengan air dan sabun sebelum makan dan sesudah buang air besar Buang air besar di jamban Membuang tinja bayi dengan benar Memberikan imunisasi campak Langkah nomor 1 sampai dengan nomor 6 merupakan hal yang sudah banyak diketahui oleh umum. Namun bagaimana langkah nomor 7? Campak merupakan infeksi virus yang banyak terjadi pada anak dan memiliki komplikasi berupa diare. Oleh karena itu sangat dianjurkan untuk imunisasi campak pada waktunya untuk mencegah kejadian campak. Selain imunisasi campak, saat ini sudah terdapat imunisasi rotavirus untuk pencegahan diare.   APA ITU IMUNISASI ROTAVIRUS?  Penyebab utama diare pada anak di bawah lima tahun di seluruh dunia adalah virus yang bernama Rotavirus. Rotavirus ini tidak hanya menyebabkan diare, namun gejalanya juga disertai muntah, demam, dan nyeri perut. Anak-anak yang mengalami infeksi rotavirus sering kali mengalami dehidrasi sehingga membutuhkan penanganan di rumah sakit. Karena tingginya kejadian infeksi rotavirus di dunia (baik negara maju maupun negara berkembang) saat ini sudah dikembangkan vaksin rotavirus yang diberikan secara oral (bukan suntikan). Dari penelitian diddapatkan bahwa vaksinasi rotavirus dapat mencegah episode infeksi rotavirus sebesar 74-87% dan dapat mencegah jenis infeksi rotavirus berat sebesar 85-95%. Vaksin rotavirus diberikan secara oral mulai usia 2 bulan dan diulang sebelum anak usia 6 bulan. Terdapat dua jenis vaksin rotavirus, yang pertama hanya diulang satu kali sedangkan yang kedua disarankan diulang 2 kali dalam kurun waktu antara anak usia 2 bulan sampai 6 bulan.   Poli Anak dr. Diatrie Anindyajathi, MSc, SpA Jam…

  • Share on Tumblr
Picture2

Sepintas Tentang Osteomyelitis

Osteomyelitis  adalah proses radang pada struktur tulang yang akut ataupun kronis akibat infeksi bakteri Terbanyak adalah jenis Staphylococcus Aureus. Pada usia anak-anak, proses infeksi tersebut bisa melalui peredaran darah dan mengenai tulang sekitar sendi, sedangkan pada orang dewasa, biasanya bakteri masuk melalui luka yang terjadi di sekitar tulang. Gejala osteomyelitis pada bayi : demam yang tidak terlalu tinggi bayi rewel dan kurang aktif bengkak pada bagian tulang yang terinfeksi, bahkan timbul pseudoparalysisatau terbatasnya gerakan tulang yang terinfeksi. Dan pada saat kronis akan keluar cairan nanah (seperti bisul ) yang berasal dari tulang di bawahnya.   Penatalaksanaan meliputi 4 aspek : Terapi suportif untuk mangatasi nyeri dan terjadinya dehidrasi Mengurangi pergerakan dengan pemasangan bidai atau splint Pemberian antibiotik sesuai dosis Tindakan pembedahan Tindakan pencegahan dapat dilakukan dengan cara meningkatkan kewaspadaan kita pada saat anak mengalami gejala seperti di atas. Bila timbul kecurigaan timbulnya osteomyelitis, segeralah menemui ahli orthopaedi terdekat.   Poli Bedah Umum dr. Hafiz Nafi’uddin, SpOT Jam Praktek Senin – Sabtu Jam 10.00 – 14.00 WIB  Share on Tumblr

  • Share on Tumblr
Picture1

Orthopaedi dan traumatologi

Orthopaedi dan traumatologi adalah bidang yang cocsern terhadap musculoskeletal system,sebuah system yang menggerakkan tubuh manusia, meliputi susunan tulang, system otot, syaraf, dan pembuluh darah. Secara umum, terdapat 7 pasang kondisi yang dapat mengganggu kerja system ini : Kelainan bawaan dan gangguan pertumbuhan Infeksi dan pembengkakan Radang sendi dan rematik Gangguan metabolic dan system endokrin Tumor dan lesi lain yang menyerupai Gangguan sensoris dan kelemahan otot Trauma dan kelainan system musculoskeletal secara mekanik   Diagnosis di bidang ini berupa identifikasi dari sebuah kelainan yang muncul. Dimulai dari riwayat timbulnya suatu injury, nyeri, stiffness ( kekakuan ), swelling   (peradangan ), deformitas ( kelainan bentuk ), instabilitas, weakness ( kelemahan ), altered sensibility and loss of function ( penurunan fungsi serta sensoris /rasa raba).   Gejala yang sering muncul dan menyebabkan seseorang datang ke dokter adalah  berupa : Nyeri : Ada beberapa derajat nyeri yang muncul : Derajat I ( mild/ringan ) : nyeri yang bisa diabaikan Derajat II ( moderate/sedang ) : nyeri yang tidak bisa diabaikan, mulai mengganggu fungsi sehari-hari, dan sudah memerlukan terapi. Derajat III (severe/berat ) : nyeri yang menetap, sehingga memerlukan perhatian khusus. Derajat IV ( hebat /totally incapacitating pain ) B. Stiffness( kekakuan sendi ) Bisa menyerang seluruh sendi ( generalized ) seperti pada rheumatoid arthritis dan ankylosing spondiyitis dan hanya salah satu sendi saja (localized ). Locking( terkunci ) Salah satu variasi dari stiffness, adalah ketidakmampuan mendadak untuk menyelesaikan gerakan penuh sebuah sendi, semacam mekanisme blocking. D. Swelling( pembengkakan )  dapat menyerang jaringan lunak, maupun struktur sendi tulang, dapat timbul dengan cepat maupun secara lambat. Deformity ( perubahan bentuk ) Seringkali terlihat pada lekukan bahu, tulang belakang, jari jemari, tungkai bawah, maupun telapak kaki. Instability ( gerakan persendian yang tidak stabil ) Biasanya diakibatkan lemahnya otot maupun ligamen sekitar sendi, atau bahkan terputus.     Poli Bedah Tulang dr. Hafiz Nafi’uddin,SpOT Jam Praktek Senin – Sabtu Jam 10.00 – 14.00  Share on Tumblr

  • Share on Tumblr

Kutil Kelamin (Kondiloma Akuminata)

Kutil Kelamin (Kondiloma Akuminata) Kondiloma akuminata atau yang biasa disebut Kutil Kelamin merupakan suatu penyaki tinfeksi menular seksual (IMS) yang artinya penyakit yang ditularkan melalui kontak seksual. Penyakit ini disebabkan oleh sejenis virus yaitu human papilloma virus (HPV). Virus HPV ini memiliki lebih dari 20 tipe dan diantara tipe-tipe tersebut terdapat tipe yang merupakan risiko tinggi penyebab keganasan. Kutil kelamin ini paling banyak mengenai dewasa muda berkisar pada usia 17-33 tahun dan dibanding pria,wanita lebih sering terkena. Kutil kelamin ini biasanya akan timbul dalam waktu antara 3 hingga 8 bulan setelah terinfeksi. Gejala klinis dapat terbagi menjadi kutil kelamin yang secara klinis tampak dan infeksi subklinis (secara klinis tidak tampak).Kutil kelamin paling sering tumbuh di pemukaan kulit yang hangat dan lembab. Penyakit ini mempunyai gambaran klinis yang bermacam-macam (polimorfik) dan bervariasi dalam ukuran dan pertumbuhannya. Kutil kelamin dapat tumbuh berupa papula kecil (pinpoint), datar, lunak, berwarna seperti kulit dan kadang bertangkai. Beberapa lesi dapat bergabung membentuk plakat atau selanjutnya lesi dapat bergabung menjadi ukuran besar menyerupai kembang kol. Kadang-kadang pasien tidak menyadari timbulnya gejala-gejala tersebut. Kutil kelamin sering berjumlah lebih dari 1 pada 1 tempat di genitalia ataupun beberapa buah pada tempat yang berbeda. Keluhan kadang-kadang dapat disertai dengan rasa gatal, terbakar, sakit,dan perdarahan. Lokasi timbulnya kutil kelamin pada genitalia wanita, yaitu pada dinding vagina, pada labia minor, klitoris, labia mayor, leher rahim, sedangkan pada pria yaitu di ujung dan batang penis. Dapat juga timbul di daerah sekeliling anus. Seseorang akan lebih mudah mendapatkan infeksi kutil kelamin apabila memiliki aktifitas seksual yang tinggi, mengkonsumsi alkohol, sedang hamil, perokok,  serta penderita imunokompromais (daya tahan tubuh yang menurun). Pemeriksaan sederhana untuk mengetahui adanya kutil kelaminya itu dengan pemeriksaan acetowhite, namun untuk mendiagnosis secara pasti kutil kelamin dapat dilakukan pemeriksaan histopatologis. Pengobatan kutil kelamin idealnya menghilangkan kutil kelamin yang tampak secara klinis. Pilihan pengobatan kutil kelamin tergantung dari jumlah, ukuran, letak kelainan dan ada baiknya apabila berkonsultasi ter lebih dahulu dengan Dokter Spesialis Kulit dan Kelamin. Terdapat beberapa pilihan terapi yaitu dengan menggunakan bahan-bahan sitotoksik seperti podofilinresin, trichloroaceticacid (TCA), dan imiquimod. Tindakan lain dapat juga dengan pembedahan eksisi, kuretase, bedah listrik, bedah beku, dan laser. Angka kekambuhan kutil kelamin yaitu 20-50% dengan interval bervariasi antara 2 bulan hingga 23 tahun.     dr. Shalina Sebayang. SpKK Jam Praktek Senin & Rabu (jam 09.00-13.00) Selasa & Kamis (jam 17.00-19.00)  Share on Tumblr

  • Share on Tumblr

Waspada Konsumsi Junk Food Sejak Dini

Makanan nirnutrisi (bahasa Inggris:Junk food) adalah istilah yang mendeskripsikan makanan yang tidak sehat atau memiliki sedikit kandungan nutrisi. Makanan nirnutrisi mengandung jumlah lemak yang besar. Makanan cepat saji atau fast food sering dianggap sebagai junk food, sementara makanan yang lain tidak dianggap, meskipun sebenarnya kandungan nutrisi yang dimilikinya juga tidak seimbang. Fokus utama dari istilah…

  • Share on Tumblr
Menkes2014-2019

Menkes Nila Moeloek Prioritaskan Pencegahan Penyakit

Masa tugas Nafsiah Mboi sebagai Menteri Kesehatan (Menkes) RI telah berakhir seiring usainya era Kabinet Indonesia Bersatu II. Kini, dengan tajuk Kabinet Kerja, Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menunjuk Prof. dr. Nila Djuwita F. Moeloek, SpM (K)., sebagai Menkes untuk periode 2014-2019.

  • Share on Tumblr
Peserta Seminar
Mengenal Lebih Jauh Tentang Osteoporosis

40 Persen Penderita Osteoporosis Ternyata Wanita

BATAM – Osteoporosis menjadi salah satu penyakit silent killer di dunia medis. Banyak menyerang kaum wanita di atas usia 50 tahun ke atas, penyakit ini disebabkan kurangnya asupan kalsium dalam tubuh seseorang. ‎Hal itu seperti yang dijelaskan oleh dr. Fisher Iwan, SpKFR dalam seminar awam mengenal lebih jauh tentang Osteoporosis di Rumah Sakit Awal Bros…

  • Share on Tumblr
Jajaran Manajemen RS Awal Bros Hospital Group berpose dengan Menteri Kesehatan RI Nafsiah Mboi (tengah) seusai acara penyerahan sertifikat akreditasi The Joint Commission International (JCI) di Ruang GA Siwabessy, Lantai 2 Gedung Prof. Dr. Sujudi, Kementerian Kesehatan RI

“Awal Bros Hebat, Berani Jawab Tantangan”

Judul di atas merupakan ekspresi dari Menteri Kesehatan (Menkes) RI Nafsiah Mboi kepada RS Awal Bros Hospital Group di Ruang Auditorium GA Siwabessy, lantai 2 Gedung Prof. Dr. Sujudi, Kementerian Kesehatan, Kamis, 16 Oktober 2014.

  • Share on Tumblr

Perayaan “Hari Cuci Tangan Sedunia 2014″ di RS Awal Bros Makassar

Dalam rangka memperingati Hari Cuci Tangan Sedunia, yang jatuh pada tanggal 15 Oktober 2014, RS Awal Bros Makassar mengadakan  acara untuk mempromosikan pentingnya mencuci tangan untuk menghindari infeksi bakteri yang dapat menimbulkan penyakit. Adapun rangkaian acara yang diusung adalah edukasi enam langkah cuci tangan yang dilakukan oleh duta-duta cuci tangan RS Awal Bros Makassar  kepada segenap keluarga…

  • Share on Tumblr

Seminar Kesehatan Jantung Di Wisma Kalla

RS Awal Brosl Makassar menggelar seminar sehari tentang “Kesehatan Jantung” bekerjasama dengan Asuransi InHealth, bertempat di Saroja Ballroom, Wisma Kalla di Jl. Dr. Samratulangi Makassar, Rabu (15/10). Sebelumnya, pada pagi hari diselenggarakan dilokasi Medical Check Up (MCU) dengan melibatkan 400 orang peserta dari karyawan/ti perusahaan Kalla Group. Seminar yang dihadiri sekitar 150 orang ini menghadirkan dokter ahli…

  • Share on Tumblr